NATO Alami Kegoncangan dan Kemunduran di Afghanistan

KABUL (voa-islam.com): NATO menghadapi kemunduran besar di Afghanistan pada Selasa (22/6) saat Gedung Putih memanggil Jenderal Amerika Serikat Stanley McChrystal untuk menjelaskan kecaman pada presiden dan penasehat utama dalam wawancara majalah.

Dalam tulisan istimewa diterbitkan di “Rolling Stone”, panglima 142.000 tentara asing di Afghanistan itu dinyatakan mengecam duta Amerika Serikat di Kabul, sementara pembantunya mengutuk Presiden Barack Obama dan mengejek wakilnya.

Perpecahan muncul di persekutuan 46 negara itu saat berusaha menghadapi perlawanan sembilan tahun Taliban, dengan utusan khusus Inggris memperpanjang cuti, korban meningkat dan laporan bahwa Amerika Serikat “tanpa sengaja” memojokkan panglima perang.

McChrystal, mantan kepala pasukan khusus, yang disegani, menikmati liputan menyenangkan sebagian besar media Amerika Serikat sejak mengambil alih pasukan pimpinan NATO pada tahun lalu dengan amanat dari Obama untuk melancarkan serangan besar terhadap pejuang Taliban.

Tapi tulisan itu tampak menjebaknya dan bawahannya pada saat rawan, yang memaksa permintaan maaf cepatnya.

Dalam majalah “Rolling Stone”, McChrystal bergurau “miring” tentang persiapan menjawab pertanyaan mengacu kepada Wakil Presiden Joe Biden, yang dikenal tak yakin akan siasat penglima itu dengan menggelar ribuan tentara lagi ke kemelut tersebut.

Dia juga mengatakan kepada majalah itu bahwa ia merasa “dikhianati” Duta Besar Amerika Serikat untuk Kabul, Karl Eikenberry, dalam perbantahan Gedung Putih atas siasat perang pada tahun lalu.

Pemimpin Afghanistan Hamid Karzai mendukung McChrystal, dengan juru bicaranya menyebutnya “panglima terbaik” pasukan asing dalam perang hampir sembilan tahun di negara itu.

Pernyataan jenderal itu terungkap saat laporan Kongres Amerika Serikat pada Selasa menyatakan siasat perang Afghanistan dirusak pembayaran jutaan dolar (miliaran rupiah) kepada panglima perang untuk mengawal iringan pasokan ke lebih dari 200 pangkalan tentara Amerika Serikat di seluruh negeri tersebut.

Penyelidikan itu, berjudul Warlord, Inc (Perusahaan Panglima), menemukan bahwa kesepakatan 2,16 miliar dolar Amerika Serikat (sekitar 21,6 triliun rupiah) untuk truk perbekalan ke pangkalan Amerika Serikat memicu kepanglimaan, pemerasan, dan korupsi serta mungkin menjadi sumber dana penting bagi pejuang.

Kekacauan lebih lanjut muncul saat Inggris mengumumkan utusan khususnya untuk Afghanistan memperpanjang cuti, di tengah laporan bahwa ia bentrok dengan pejabat tentara mengenai siasat.

Sementara itu, serangan senjata ringan menewaskan seorang tentara NATO asal Inggris di Afghanistan selatan pada Selasa, NATO kemudian mengumumkan 10 tentaranya tewas dalam satu hari.

Taliban mengatakan dalam pernyataan dikutip kelompok pemantauan Amerika Serikat SITE bahwa wanita Afghan melakukan serangan jibaku terhadap patroli tentara Amerika Serikat-Afghanistan di bagian timur negara itu, yang menewaskan 10 tentara negara adidaya tersebut.

Ini pertama kali Taliban secara terbuka mengakui wanita melancarkan serangan jibaku, yang mereka katakan dilakukan wanita bernama Halima di depan pusat kesehatan pada Senin di daerah Shigal, di propinsi Kunar, Aghanistan timur.

Juga pada Senin lalu, 10 tentara NATO tewas dalam serangan dan kecelakaan helikopter.

Jumlah korban meningkat adalah berita buruk di Barat, Washington khususnya, tempat pemimpin politik berada di bawah peningkatan tekanan dari masyarakat, yang tak mau menerima biaya atas perang di tempat jauh dan tampak tak berujung.

Sebagian besar Afghanistan selatan dilanda perlawanan Taliban, yang sekarang dalam tahap paling mematikan sejak serbuan pimpinan Amerika Serikat pada 2001 dan kemudian memasang pemerintah dukungan Barat pimpinan Karzai.

Penambahan tentara oleh Obama, gagasan McChrystal, akan membuat jumlah tentara NATO dan Amerika Serikat mencapai 150.000 pada ahir tahun ini sebelum dijadwalkan ditarik mulai tahun depan.

[za/eb]

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: